Gubernur Khofifah Serahkan 581 Kantong Darah ke PMI

SURABAYA, Gotong royong para pegawai, ASN dan juga pejabat di lingkungan Pemerintahan Provinsi Jawa Timur untuk membantu menyediakan stok darah di Palang Merah Indonesia (PMI) Jawa Timur masih terus dilakukan hingga hari terakhir, Rabu (22/4) sore. 

Setelah 12 hari penuh kegiatan donor darah dilakukan secara masif, sore ini akhirnya terkumpul sebanyak 581 kantong darah yang berasal dari kesukarelawanan para pegawai, ASN dan pejabat di lingkungan Pemprov Jatim yang siap diserahkan pada PMI Jawa Timur. 

Secara khusus, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa secara simbolis menyerahkan 581 pack kantong darah hasil dari kegiatan donor darah Pemprov Jatim tersebut kepada PMI Jawa Timur tepat di hari terakhir aksi donor darah dihelat. Yang tak lain juga bertepatan pada dua hari menjelang puasa Ramadhan. 

"Alhamdulillah kita tadi sudah melakukan serah terima secara simbolik ke PMI Jawa Timur hasil dari gerakan donor darah yang dilakukan keluarga besar Pemprov Jatim. Selama 12 hari ini, terkumpul sebanyak 581 pack yang kami harapkan akan bisa membantu penyediaan stok darah di PMI Jawa Timur," kata Gubernur Khofifah usai melakukan penyerahan secara simbolik ke PMI Jawa Timur. 

Dikatakan Khofifah aksi donor darah di lingkungan Pemprov Jatim sengaja ia gagas untuk mencukupi kebutuhan darah di PMI di tengah pandemi covid-19 dan juga di bulan Ramadhan dan jelang lebaran. Khususnya karena selama pandemi dan bulan puasa Ramadhan, terdapat penurunan jumlah pendonor darah yang cukup siginfikan.

Oleh sebab itu guna mencegah adanya kelangkaan stok darah, maka sebelum memasuki bulan puasa, aksi donor darah di lingkungan pegawai, ASN dan pejabat Pemprov Jatim kian digencarkan. 

"Rencananya kita akan lanjutkan kegiatan donor darah semacam ini tiga bulan sekali sehingga masing-masing pendonor bisa secara kontinyu melakukan donor darah," kata Gubernur Khofifah yang juga sudah menyempatkan diri untuk donor darah di hari pertama gerakan ini dilakukan. 

Sebagaimana diketahui, inisiasi gerakan donor darah di lingkungan Pemprov Jatim dilakukan pasca Gubernur Khofifah bersilaturahmi ke Kantor PMI Jawa Timur pada Sabtu (4/4/2020). Dimana PMI menyampaikan  adanya penurunan pendonor darah hingga 60 persen selama pandemi covid-19 di Jatim. Hal tersebut otomatis juga menjadi kendala bagi PMI untuk mencukupi kebutuhan darah di rumah sakit-rumah sakit yang ada di Jawa Timur.

Terlebih jika memasuki bulan puasa Ramadhan, seperti tahun-tahun sebelumnya disampaikan PMI bahwa selalu ada penurunan  pendonor. Oleh sebab itu Gubernur Khofifah menggerakkan para pegawai di lingkungan Pemprov Jatim untuk bersama-sama melakukan aksi donor darah guna membantu stok darah di PMI Jawa Timur.



0 comments:

Posting Komentar